Minggu, 25 September 2016

September ke September : Banyak Perubahan



Duh, Setahun nggak ngeblog.

Setahun nggak ngeblog rasanya kayak ada yang kosong. Hidup tanpa bercerita.

Terlalu lama nggak nulis bikin gue jadi berat untuk nulis lagi. Bingung cara memulainya kembali. Dan akhirnya niat untuk nulis pun kembali terpinggirkan.

Setahun udah berlalu. Dari September ketemu September. Terlalu banyak cerita yang udah gue lewatkan, yang seharusnya bisa gue tuangkan. Terlalu banyak moment tak terlupakan, yang seharusnya bisa gue ceritakan. Namun karena nggak ngeblog, itu semua terabaikan.

Dari September ke September, banyak sekali perubahan yang terjadi dalam hidup gue. 

Dari siswa menjadi karyawan 

Di postingan sebelumnya, gue pernah menceritakan tentang kebimbangan gue dalam memilih jurusan kuliah. Namun, keadaan membuat semuanya berjalan lain. Keadaan memaksa gue untuk menunda keinginan kuliah. Gue harus bekerja dulu. Yeah, punya duit sendiri! Laki-laki banget bro! Laki-laki kan suka ‘jajan’. Eh, jangan pake tanda kutip, nanti maknanya lain.

Sekarang gue bekerja di salah satu hotel bintang lima ternama di Jakarta. Gue bekerja sebagai Daily Worker Housekeeping. Buat yang belum tau, Housekeeping itu adalah bagian atau departemen yang mengatur atau menata peralatan, menjaga kebersihan, memperbaiki kerusakan, dan memberi dekorasi dengan tujuan agar hotel tampak rapi, bersih, menarik dan menyenangkan penghuninya(sumber:google). Nah, kalo daily worker adalah pekerja harian lepas. Istilah kasarnya, “Lu dateng, lu dapet duit.” Kalo ngga masuk gimana? Ya, ngga digaji. Gaji dihitung berdasarkan jumlah masuk kita tiap bulan. Misalnya sehari 155.000. Jadwal kita masuk sebulan ada 22 hari. Nah, tinggal dikali deh. Beda dengan staff permanen/karyawan tetap, daily worker nggak dapet tunjangan apapun dan service charge. Jadi penghasilan kita ya cuma gaji pokok, sama uang tip kalo lagi beruntung.

Gue bekerja sebagai housekeeping public area. Tugasnya menjaga kebersihan area publik, seperti ruang pertemuan, ballroom, restoran, d.l.l.

Rutinitas pun berganti. Dari yang tadinya bangun pagi, berangkat sekolah, terus pas sampe sekolah bisa tidur lagi. Sekarang, bangun siang(karena gue kebagian shift sore yang mulainya jam 2 siang-11 malem), berangkat kerja, kerja yang bener. Nggak bisa sembarangan tidur lagi. Bisa abis dimarahin atasan kalo ketauan tidur pas jam kerja. Percaya deh, dimarahin atasan itu sama seremnya kayak dimarahin cewek yang lagi PMS. Kita cuma bisa diem dan nggak bisa ngelawan.

Dari yang tadinya bebas mau nongkrong kapan pun dimana pun bareng temen-temen. Kini satu per satu mulai menjauh. Berbagai alasan muncul, ada yang sibuk kerja, sibuk kuliah, sibuk ngurusin hidup orang lain. Kebetulan dia pembantu rumah tangga. Emang kerjaannya gitu, ngurusin hidup orang lain.

Dari yang tadinya stress kalo ada tugas numpuk, ulangan mendadak dan nggak ada yang bisa dicontekin. Sekarang stress kalo ada complain dari tamu dan atasan. 

Ari Manja menjadi sedikit lebih dewasa

Buat kalian yang ngikutin perkembangan blog gue, pasti tau kalo dulu gue bangga menyebut diri gue, “manja”. Berbagai cerita telah gue tulis dari ke-manja-an yang sebenernya nggak manja-manja amat sih.

Sekarang gue udah bukan remaja labil lagi. Gue udah sedikit lebih dewasa. Gue rasa udah nggak pantes lagi nyebut-nyebut diri gue anak manja. Maka dari itu, alamat blog gue yang tadinya arimanja.blogspot.com gue ganti. Tadinya pengen gue ganti jadi aridewasa.blogspot.com, takutnya nanti blog gue malah diblokir sama kemkominfo gara-gara dikira memuat konten 18 tahun ke atas. Maka, gue rasa ariprasetyo.my.id adalah nama yang tepat.

New name, same purpose : to share my story.

Meminta jadi memberi

Kalo dulu pas ada kebutuhan apa-apa selalu minta duit ke orang tua, sekarang gue udah bisa lebih mandiri. Gue udah nggak pernah minta duit lagi karena sekarang gue udah bisa nyari sendiri. Justru sekarang gue yang memberi ke Emak gue. Walaupun nggak seberapa, tapi gue merasa bangga. Karena itu adalah hasil cucuran keringat gue sendiri. Dan yang paling penting “duitnya halal”.

Oke, gue rasa segitu dulu aja postingan gue kali ini. Mudah-mudahan mulai sekarang, gue bisa konsisten ngeblog lagi. Berbagi cerita, berbagi kegelisahan, dan menyimpan sebuah kenangan.

Di postingan berikutnya, mungkin gue bakal banyak nyeritain tentang pengalaman kerja gue. So, tungguin ya! *mudah-mudahan ada yang nungguin postingan gue*

Sabtu, 12 September 2015

Plin-Plan

Sekarang gue udah kelas 3 SMA. Itu atinya gue udah berada di penghujung masa-masa yang menurut kebanyakan orang adalah "masa paling indah" ini.

Masa paling indah? Bener sih, tapi pasti bakalan lebih indah lagi kalo di dalamnya nggak ada tugas yang numpuk, ulangan mendadak, semprotan dari guru killer yang bikin olahraga jantung, inget utang ke temen, dan hal-hal yang bikin bete lainnya.

Tapi kali ini gue bukan pengen ngebahas masa SMA gue. Karena kalo diceritain bakalan sulit. Mungkin ceriitanya bisa lebih kompleks daripada Drama Turki yang lagi tayang di RCTI, lebih panjang episodenya dari Tukang Bubur Naik Haji, atau bahkan lebih hina dari acara alay di pagi hari.

Sesuai judul tulisan ini, kali ini gue emang lagi plin plan banget. Ada banyak ke-plin-planan yang gue alami, contohnya :

Tentang Ngeblog

Gue emang lagi plin-plan banget soal urusan ngeblog. Bukan, gue bukan plin-plan pengen ganti genre blog gue yang tadinya personal, jadi tempat download video "Anak SMK Negeri di kamar mandi.3gp". Gue sama sekali nggak kepikiran sampe kesitu. Eh, tapi kalo nggak kepikiran kenapa gue bisa nulis itu barusan ya? Tuh kan, plin-plan.

Gue plin-plan soal niat ngeblog. Tadinya gue berniat di kelas 3 ini gue bakalan berhenti dari aktivitas ngeblog. Gue pengen fokus belajar dan mempersiapkan diri buat UN sama SBMPTN. Tapi emang dasarnya males, niat pun hanya tinggal niat. Bukannya belajar, gue malah keranjingan main game. Sungguh ironi.

Sungguh sayang sekali waktu selama kurang lebih 1 bulan kemarin yang terbuang percuma. Blog nggak keurus. Niat fokus belajar juga nggak dijalanin. Ibarat mendapat wangsit, gue seperti mendengar bisikan di telinga yang terus tergiang-ngiang, "Udahlah ngeblog lagi aja!"

Sekarang, gue memutuskan untuk kembali ngeblog. Masalah belajar dan target dapet perguruan tinggi negeri, pasti bisa asalkan gue pinter buat ngatur waktu. Yoi, dewasa banget kan?

Tentang Jurusan Kuliah

Seperti yang tadi udah gue bilang, sekarang gue udah kelas 3 SMA. Itu artinya gue harus mulai memikirkan kemana gue akan lanjut setelah lulus nanti, jurusan apa yang akan gue ambil, dan segala tetek bengek tentang dunia perkuliahan nantinya.

Beberapa nama perguruan tinggi udah mulai gue masukin ke list target. Nah, masalahnya ada di jurusan. Gue masih plin-plan dengan jurusan yang pengen gue ambil soalnya gue orangnya mudah terpengaruh. Misalnya gue udah niat pengen ngambil jurusan X, tapi tiba-tiba ada seorang teman yang datang dan menghasut, "Nanti kuliah lu ngambil jurusan Y aja ri. Prospek kerjanya lebih bagus. Nanti pas kerja juga santai lagi."

Batin gue mulai bergejolak. Gue mulai terpengaruh, "Hmm.. kayaknya jurusan Y menarik juga, nih."

"Ngambil jurusan Z aja ri. Kerjanya seru, kerja lapangan. Banyak ketemu orang-orang baru. Terus nanti kita juga bakalan punya banyak pengalaman seru." Kata seorang teman gue yang lain, yang tiba-tiba muncul dengan menyembulkan kepalanya dari balik ketiak temen gue yang sebelumnya.

Batin gue semakin bergejolak. Kali ini gue mulai berpikir kalo jurusan Z yang paling menarik.

"Jurusan Y aja. Percaya sama gue! Lu nggak bakalan nyesel deh!"

"Jurusan Z aja!"

"Jurusan Y!"

Akhirnya mereka pun jotos-jotosan. Sound effect *gedebak* *gedebuk* mulai menggema. Dengan susah payah, gue merangkak keluar dari tengah-tengah mereka. Kemudian gue bangkit dan menyeka keringat yang bercucuran di dahi. Setelah sedikit tersenyum geli, gue pun ngibrit meninggalkan mereka. Persis kayak adegan-adegan sitkom di televisi.

Kayaknya itu aja sih ke-plin-plan-an yang lagi gue rasakan. Sorry banget kalo tulisannya acak-acakan. Soalnya ini gue nulisnya di HP. Mudah-mudahan ke depannya gue bisa terus ngeblog lagi. Oke, ciao!



Kamis, 09 Juli 2015

Award Pertama


Di postingan kali ini, gue ingin membahas tentang satu moment bahagia yang gue dapatkan di bulan ramadhan ini. Walaupun nggak sebahagia kalo ngelihat ada banyak THR yang tercecer di dompet orang tua, tapi moment ini juga nggak kalah membahagiakan kok.

Jadi, ceritanya beberapa hari yang lalu, gue baca di postingan blog Blogger Energy, ternyata gue mendapatkan sebuah Award, yaitu Creative Gyerz Male Award bulan Juni. Gue bener-bener nggak nyangka. Gue bener-bener nggak percaya…. kalo Nassar sama Muzdalifah udah pisah ranjang. Eh, bukan itu. Intinya, gue nggak nyangka aja gitu dapet Award di Bulan Juni ini. Soalnya gue nggak pernah berekspektasi sampe kesitu. Bagi gue, postingan  gue dibaca dan dikomentarin aja udah seneng. Apalagi sampe diapresiasi dapet Award kayak gini. Duh, jadi terharu. Tissue mana tissue?

Buat yang belum tau apa itu Creative Gyerz Male Award, Oke, biar gue jelasin sedikit. Jadi, komunitas Blogger paling kece a.k.a Blogger Energy(BE), setiap bulannya itu nentuin tiga anggotanya buat dapet tiga category Award yang berbeda.

Category yang pertama, Creative Gyerz Male. Ini adalah Award untuk mengapresiasi Anggota BE atau biasa disebut gyerz berjenis kelamin laki-laki yang kelihatan paling aktif di grup facebook. Kriteria penilaiannya itu dari seringnya dia promo postingan, sering ikut diskusi sama gyerz-gyerz lain di grup. Gitulah kurang lebih.

Category yang kedua, Creative Gyerz Female. Penjelasannya sama kayak category yang pertama, cuma bedanya award ini diperuntukkan buat Gyerz berjenis kelamin perempuan.

Category yang ketiga, Best Article. Award ini diperuntukkan untuk mengapresiasi tulisan dari gyerz. Jadi, di BE itu ada yang namanya penentuan Best Article. Temanya berbeda setiap bulan. Nah, tulisan yang menurut Ranger (pengurus BE)  paling baik, dialah yang berhak mendapatkan….. *jeng..jeng..jeng* *theme song deg-degan bermain* Award Best Article!! *theme song We Are The Champion bergema di seluruh penjuru ruangan* *Yang menang sujud*

Intinya di postingan kali ini gue cuma mau ngucapin terimakasih buat BE yang udah mengapresiasi blog gue yang seadanya dengan award keren ini. Terimakasih buat para gyerz yang komentar berbobotnya selalu gue tunggu-tunggu karena bisa menyuntik semangat banget. Terimakasih juga buat kalian yang udah jadi pembaca blog gue.


Itu aja, sekian dan terimakasih :D

Penampakan Banner Award

Minggu, 05 Juli 2015

Yang Biasanya Baru di Tahun Ajaran Baru

Sebentar lagi tahun ajaran baru dimulai. Ada siswa yang menyambutnya dengan suka cita, ada juga yang malah sebaliknya. Ada yang merasa bangga karena naik ke kelas ataupun jenjang yang lebih tinggi, ada juga yang berpikir, “Kampret, ternyata sekarang gue tambah tua, ya.”

Biasanya kalo liburan udah pengen habis, banyak yang update status kayak gini,

Kayaknya baru kemaren liburan, deh. Tiba-tiba sekarang udah mau masuk sekolah aja. Nggak terasa.

Atau ada juga ABG labil yang ngeluh kayak gini,

Giliran sekolah pengennya libur, eh pas libur pengennya masuk sekolah.”

Labil kan? Mungkin mereka bicara seperti itu karena situasi dan kondisi. Waktu sekolah, mereka pegennya libur karena pengen rehat sejenak dari tugas-tugas, hafalan, ulangan harian, dan segala tetek bengek lainnya saat proses belajar mengajar. Giliran udah dapet libur, liburnya kepanjangan juga nggak enak. Bingung mau ngapain, bingung mau kemana, bosen. Jadi kangen lagi deh sama suasana belajar di sekolahan. Kenapa gue tau banget? Karena gue juga sama kayak gitu.

Oke, cukup basa-basinya. Langsung saja kita ke inti postingan ini. Yang namanya tahun ajaran baru pasti nggak lepas dari hal-hal baru yang mengiringinya, kayak berikut ini :

Sepatu Baru

Menurut gue, momen yang tepat untuk pamer sepatu baru.. ya.. pas hari pertama masuk sekolah di tahun ajaran baru. Entah kenapa sensasinya beda aja gitu. Tapi inget, yang dipake itu sepatu khusus sekolah ya. Bukan sepatu booth yang buat banjir, apalagi sepatu roda. Ngapain coba ke sekolah pake sepatu roda? Emang mau sirkus?
Jangan pake sepatu ini ya!
source

Emang sih, nggak semua orang pake sepatu baru pas hari pertama masuk sekolah. Banyak juga yang masih pake sepatunya yang lama, entah karena sepatunya masih bagus dan dia belum mau move on ke sepatu yang lain, nggak punya duit buat beli sepatu baru, atau sepatu barunya udah dipake pas masih ulangan kenaikan kelas kemarin, jadinya kan nggak baru lagi.

Tas Baru

Selain sepatu baru, tas baru biasanya juga jadi pemandangan yang lumrah saat hari pertama di tahun ajaran baru. Tas-tas kinclong dengan berbagai warna dan dari berbagai merk pun menghinggap indah di punggung-punggung sang empunya.


Sama kayak poin pertama, nggak semua siswa make tas baru di tahun ajaran baru. Ada yang masih pake tas lama atau malah ada yang pake tas handmade. Dibikin dari karung dan tali rafia. Ini biasanya dipake sama anak-anak kelas satu pas lagi MOS, nih.

Buku Tulis Baru

Namanya naik ke jenjang yang lebih tinggi, pasti pelajarannya beda dari sebelumnya dong. Makanya buku tulis baru diperlukan saat tahun ajaran baru. Tapi, lagi-lagi nggak semua siswa semua buku tulisnya baru. Ada juga yang masih pake buku tulis lamanya. Biasanya yang kayak gini sih, anak-anak rajin. Yang nggak pengen catetan lamanya hilang. Jadinya disambung deh sama catetan baru. Kalo anak yang males mah, pasti bukunya baru deh. Boro-boro pengen nyambung catetan. Buku tulisnya aja udah hilang entah ke belahan bumi mana.

Alat Tulis Baru

Kalo yang ini gue banget. Setiap tahun ajaran baru, pasti gue beli alat tulis baru. Nggak tau kenapa setiap liburan, ada aja alat tulis gue yang hilang. Paling sering sih pulpen. Padahal itu pulpen juga hasil ngembat punya temen. Hadeuhh…

Seragam Baru

Seragam baru biasanya mah yang make junior-junior atau dedek-dedek gemes yang baru masuk ke jenjang pendidikan baru, baik SD, SMP, ataupun SMA.  Biasanya pas plastik yang membungkus seragam barunya dibuka, bajunya itu dicium-ciumin dulu. Soalnya seragam baru itu baunya sedap-sedap gimana gitu.

Kelas Baru

Naik ke kelas yang lebih tinggi, pasti ruang kelasnya juga ganti dong. Yang tadinya letak ruang kelasnya deket ruang guru, yang selalu was-was karena kalo berisik sedikit langsung diomelin, bisa jadi pindah ke deket kantin. Jangankan berisik, mau jajan pas lagi jam pelajaran berlangsung juga bisa. Tinggal izin aja ke guru yang lagi ngajar, bilang mau ke toilet. Terus belok ke kantin, duduk, makan batagor, baru deh balik ke kelas lagi. Lagi-lagi, ini cerita gue pribadi.

Suasana Baru

Karena dapet kelas baru, otomatis dapet suasana yang baru juga dong. Kenalan sama temen-temen baru, punya temen gosip baru, punya bahan bully’an baru, dan buat para jomblo, kelas baru bisa dijadikan tempat buat nyari gebetan baru. Selain temen, ada juga guru-guru baru yang bakal ngajar. Dan pastinya, kita harus bisa cepat beradaptasi di suasana yang baru ini dan move on dari kelas yang lama. Biar kita nggak jadi anak yang kuper dan terkucilkan.

Semangat Baru

Yang namanya tahun ajaran baru, juga harus diiringi dengan semangat baru yang menggebu-gebu. Apalagi pas hari pertama masuk pake sepatu baru, tas baru, buku tulis dan alat tulisnya baru, seragamnya juga baru gara-gara seragam yang lama udah kekecilan. Terus pas di kelas yang baru, ternyata dapet temen baru yang asik, cewek-ceweknya juga cakep. Siapa yang nggak semangat coba kalo kayak gitu?

Tapi tetep aja, sebulan kemudian, saat PR dan tugas-tugas mulai menumpuk seperti biasanya, update status lagi deh,

Giliran sekolah pengennya libur, eh pas libur pengennya masuk sekolah.”

Dasar ABG Labil!
source


Oke, udah dulu ya postingannya. Ciao!

Sabtu, 27 Juni 2015

Tipe-Tipe Orang Saat Memulai Waktu Berbuka Puasa


Perbedaan pendapat itu adalah hal yang wajar. Apalagi di negara yang terdiri dari berbagai macam perbedaan ini. Negara juga menjamin kebebasan berpendapat setiap warganya dalam pasal 28 UUD 1945, yang berbunyi, “Kemerdekaan berserikat dan berkumpul, mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan dan sebagainya ditetapkan dengan undang-undang.”

Yoi. Pembuka postingan gue agak berat, ya. Padahal materi bahasan gue kali ini sangatlah ringan. Mungkin lebih ringan daripada hukuman yang diterima oleh para koruptor di negeri ini. Yoi, pesan moral lagi.

Ngomongin perbedaan pendapat, di keluarga gue juga sering terjadi. Dan yang akan gue omongin kali ini, mungkin terkesan nggak penting. Tapi yang nggak penting, menurut gue justru lebih menarik buat dibahas.
Jadi ceritanya, Bapak dan Emak gue itu selalu berbeda pendapat saat memulai waktu berbuka puasa. Bapak gue langsung menenggak segelas sirupnya apabila di televisi adzan maghrib sudah berkumandang. Sedangkan Emak gue, lebih percaya kepada adzan maghrib yang dikumandangka masjid dekat rumah. Dia tidak akan meminum takjilnya, sebelum marbot mengumandangkan adzan dengan suara lantang.

Adzan maghrib di televisi dan di masjid dekat rumah gue emang berbeda beberapa menit. Selalu lebih dahulu televisi yang berkumandang. Baru kemudian, adzan masjid rumah ikut berkumandang.

Nah, dari kejadian nggak penting itu, gue malah dapet ide bikin postingan. Dan postingan kali ini gue beri judul, “Tipe-Tipe Orang Saat Memulai Waktu Berbuka Puasa.”

Menurut pengamatan gue, ada beberapa tipe orang saat memulai waktu berbuka puasa. Nah, ini dia tipe-tipenya :

Berdasarkan Televisi

Aduh pusing pala om..
Tipe ini adalah tipe orang yang akan berbuka puasa apabila melihat adzan di televisi. Contohnya, Bapak gue tadi. Patokannya dalam berbuka hanya televisi. Walaupun musholla/masjid dekat rumah belum mengumandangkan adzan maghrib, tapi jika di televisi sudah adzan, maka dia akan berbuka. Baginya, adzan di televisi adalah yang paling tepat, “Jam di televisi kan udah pasti benar. Sedangkan di musholla kita nggak tau, siapa tau marbot ngatur jamnya kelambatan 2 detik.” Mungkin begitu isi pikirannya.

Berdasarkan Radio

Tipe ini adalah tipe orang yang lebih percaya ke Radio. Entah dia benar-benar percaya, atau terpaksa percaya. Ya, mungkin saja sebenarnya dia ingin percaya ke televisi, tapi apalah daya, rumahnya di pedalaman. Boro-boro televisi, listrik aja masih jarang-jarang.  Dia juga punya pemikiran yang hampir sama seperti tipe no. 1, “Jam di radio udah pasti benar. Kalo di musholla kita nggak tau, siapa tau marbot ngatur jamnya kelambatan 2 detik.”

Berdasarkan Update’an social media

Dia adalah tipe orang yang jarang nonton televisi, jarang dengerin radio, dan hobinya main gadget setiap saat, khususnya main social media. Entah dia kurang percaya sama kredibilitas jam masjid yang diatur marbot seperti tipe nomor 1 dan 2, atau dia emang nggak pernah dengerin adzan maghrib karena telinganya selalu tersumpal headset, atau mungkin rumahnya jauh dari masjid sehingga suara adzan jarang terdengar. Jadi, satu-satunya cara agar dia tahu sudah tiba waktunya berbuka atau belum, yaitu dengan mantengin timeline. Berharap ada orang yang update, “Selamat Berbuka Puasa Semuanya :D.”

Setelah melihat di timeline ada yang update seperti itu, dia segera berbuka. Selidik punya selidik, ternyata yang update adalah Orang Papua, sedangkan dia tinggal di Cirebon. Penyesalannya semakin bertambah setelah melongok keluar jendela, dan ternyata matahari masih  jauh dari ufuk barat.


Berdasarkan Adzan Musholla/Masjid dekat rumah

Tipe ini adalah orang-orang yang percaya terhadap kredibilitas marbot masjid/musholla. Contohnya kayak Emak gue tadi. Dia baru akan berbuka, jika marbot sudah mengumandangkan adzan. Tidak peduli walaupun televisi ataupun radio lebih cepat adzannya.

Selain percaya pada marbot, mungkin ada alasan lain yang menyebabkan dia lebih percaya terhadap adzan maghrib masjid dekat rumahnya. Mungkin saja dia trauma karena pernah tertipu oleh adzan maghrib di televisi. Saat mendengar “Allahuakbar… Allahuakbar..” dan beberapa kali tabuhan bedug, tanpa pikir panjang dia langsung menenggak segelas teh manis yang ada di depannya. Ternyata oh ternyata, itu bukan adzan, melainkan iklan sebuah minuman sereal..
Minum energen sereal... minum makanan bergizi...


Berdasarkan Feeling

Mungkin dia adalah orang yang paling terasingkan di dunia ini. Hanya bisa mengurung diri dalam kegelapan. Buta teknologi. Buta informasi. Tidak tahu sekarang jam berapa, hari apa, bahkan tahun berapa. Tapi dia masih memiliki niat tulus untuk berpuasa. Akhirnya dia buka berpuasa berdasarkan feeling. Kalo feelingnya mengatakan waktunya sahur, dia sahur. Dan jika feelingnya mengatakan dia harus berbuka, maka dia berbuka.

Berdasarkan Yang Paling Cepat Berkumandang


Ini adalah tipe orang yang paling realistis dari semua tipe-tipe diatas. Dia nggak peduli, mau itu dari televisi, radio, adzan masjid, atau bahkan update’an social media. Baginya yang tercepatlah yang dijadikan acuan. Kadang saking kebeletnya berbuka, saat mendengar kata, “Allahuakbar.. Allahuakbar..”, dia langsung buru-buru membatalkan puasanya. Karena dia tahu, segera membatalkan puasa saat sudah mendengar adzan itu sunnah hukumnya. Tapi yang jadi masalah itu masih adzan dzuhur.

Oke, itu dia Tipe-Tipe Orang Saat Memulai Waktu Berbuka Puasa. Penting banget nggak? Oh, iya, kamu termasuk tipe yang mana nih? 

Minggu, 21 Juni 2015

Mau Dapet Hadiah Gratis? Kuizone.com aja


Banyak orang yang bilang, “Di dunia ini mana ada yang gratis. Kencing aja bayar seribu.” Eitss.. jangan salah dulu. Di zaman yang serba mudah kayak sekarang ini, dimana teknologi dan internet sudah menjadi makanan sehari-hari, mau dapet gratisan gampang banget caranya. Bisa ikut kuis di social media, ikut giveaway, dan masih banyak cara lainnya. Tapi kuis-kuis atau giveaway yang diadain itu kadang syaratnya suka ribet. Melihat syaratnya yang ribet, pasti semangat dan tekad kita buat ikutan kuis jadi menurun. Akhirnya, kita kalah sebelum bertanding.

Nah, gue mau ngasih satu alternatif nih buat para pecinta gratisan atau pemburu kuis kayak gue. Ada sebuah web yang pas banget buat kita. Namanya Kuizone. Kuizone, apaan tuh? Penasaran? Simak penjelasannya di bawah ini.


Kuizone adalah sebuah website yang menyediakan berbagai macam hadiah secara gratis. Cara mendapatkan hadiahnya cukup mudah, yaitu kita disuruh mengumpulkan poin sebanyak-banyaknya melalui berbagai challenge yang diajukan. Poin yang didapat dari setiap challenge beda-beda. Nah, poin-poin yang terkumpul itu nantinya bisa kita tukarkan dengan berbagai macam hadiah, sesuai jumlah poin yang ditentukan. Hadiahnya macam-macam, mulai dari pulsa, voucher MAP, Android, bahkan Iphone 6! Iya Iphone 6! Gokil kan?

Bagi yang penasaran challengenya kayak gimana, nih gue kasih sedikit gambaran :


Itu beberapa contoh challengenya. Kelihatan gampang kan? Emang iya.

Terus terus, cara ikutan challengenya gimana? Gampang juga nggak? Jawabannya, gampang banget.

Caranya klik “lihat detail” pada salah satu challenge yang ingin kita kerjakan. Contohnya kayak dibawah ini.


Setelah di klik, maka akan muncul halaman yang berisi petunjuk cara mengerjakan challenge tersebut. 


Baca dan ikuti baik-baik petunjuknya.  Jika semuanya sudah terlaksana tinggal klik follow dan claim yang tertera di samping kiri (jika tampilan website) atau di atas (pada tampilan mobile). Setelah selesai, nantinya admin Kuizone akan memverifikasi, apakah kita sudah melakukannya sesuai petunjuk atau belum.
Biasanya verifikasi memakan waktu 1x24 jam atau bahkan lebih, tergantung dari challengenya. Selama menunggu verifikasi, akan ada tulisan, “Menunggu Konfirmasi Admin Kuizone.” Seperti dibawah ini :


Kira-kira begitu aja caranya. Gampang kan? Nah, kalo challenge kita telah diverifikasi dan berhasil, barulah kita mendapatkan poin.

Berhubung gue juga baru daftar. Jadi, semua challenge gue masih dalam tahap proses verifikasi. Dan karena masih dalam tahap verifikasi, jadinya poin gue masih 0. Semoga challenge yang udah gue kerjakan berhasil semua dan selanjutnya, dapet poin deh!


Sekarang waktunya membahas hadiah. Hmm.. berikut ini beberapa contoh hadiahnya yang pasti bikin kita semua ngiler dan pastinya ngarep.
Galaxy Note bro!!

Ada Iphone 6 Saudara-Saudara!!

Itu baru beberapa lho! Masih banyak hadiah-hadiah lainnya. Langsung cek sendiri aja di Kuizone.com!

Ternyata Kuizone.com ini belum dirilis secara resmi, atau dengan kata lain masih versi Beta. Jadi, buruan daftar! Supaya kalian bisa nyolong start dari yang lain dan dapet poin lebih banyak duluan deh :D. Pokoknya, Kuizone.com keren abis! Mau Dapet Hadiah Gratis? Kuizone.com aja.

Terakhir, buat yang ingin tahu lebih banyak tentang Kuizone, bisa langsung tanya ke adminnya melalui berbagai socmed atau email. Adminnya ramah, sabar, dan fast respon. Jadi, buruan ikuti challenge dan ambil hadiahnya!

Sekian dulu ya info tentang Kuizone.com ini. Gue mau lanjut ngerjain challenge. Siapa tau berkah ramadhan tahun ini, gue bisa dapet gadget baru dari Kuizone. Doain ya teman-teman ! Oh iya, username gue di kuizone itu Ariando. Sungguh nama yang tak sesuai dengan tampang. 



Sabtu, 20 Juni 2015

Gara-Gara Datang Terlambat



Hari berlalu begitu cepat. Kayaknya baru kemarin gue sholat ied di masjid, kemudian keliling rumah tetangga buat silaturahmi, dan ngabisin nastarnya. Kadang pas salaman, di tangan gue terasa ada yang ganjel, pas gue lihat ternyata itu amplop yang isinya duit. Tidak! Gue disuap hanya untuk memaafkannya!

Kalo ngomongin Ramadhan, pasti ada suka dan dukanya. Sukanya misalnya, kita lupa kalo hari itu puasa dan gadoin gorengan plus cabe rawit yang segede kelingking di siang hari. Contoh dukanya, kita keburu inget kalo sebenarnya kita puasa, padahal gorengan lagi dikunyah, dan cabe rawit udah dikulum setengah. Karena udah inget, tentunya kita nggak boleh minum dong. Bolehnya kumur-kumur. Hmm.. Rasain! Pedes pedes tuh congor!

Kali ini gue mau nyeritain pengalaman Ramadhan yang menurut gue ngenes. Gue lupa kapan tepatnya, tapi yang jelas itu terjadi waktu gue masih duduk di bangku SD.

Waktu SD, gue sering banget buka puasa di masjid. Masjid di komplek perumahan gue emang kalo Bulan Ramadhan sering bagi-bagi takjil gratis. Mayoritas yang datang untuk mengambil takjil adalah anak-anak dan remaja komplek situ. Setelah buka bersama di masjid, baru kita melanjutkan sholat maghrib berjama’ah.

“Ri, nanti buka puasa di masjid yuk! Udah 3 hari ini lu nggak buka di masjid.” Ajak teman gue, Siman, disela-sela perjalanan kami menuju rumah masing-masing sehabis bermain di lapangan.

“Aduh, gue ikut nggak ya? Gue takut menu buka puasanya nggak enak kayak waktu terakhir gue buka di masjid. Masa waktu itu kita cuma dapet air putih sama gorengan doang.”

“Ikut aja. Nggak nyesel deh lu.” Siman mencoba meyakinkan gue. “Nih ya, udah 3 hari berturut-turut menu buka puasanya enak-enak. Hari pertama, ayam Kentucky, tapi minumnya air putih. Hari kedua, nasi pake mie, minumnya es buah. Dan kemarin, nasi pake mie sama nugget, dan minumnya es kelapa.”

“Serius lu?”

“Iya beneran. Jadi, lu ikut nggak?”

“Ikut deh. Anak-anak banyak yang ikut juga kan?”

“Iya banyak. Nanti 30 menit sebelum buka puasa, lu gue samper. Gue takut nggak kebagian. Yang dateng banyak soalnya.”

“Oke, sampai ketemu 30 menit sebelum buka!” Setelah mencium kening Siman, gue pun masuk ke rumah untuk mandi dan bersiap-siap.

***

Siman telat nyamper gue. Yang harusnya dia datang 30 menit sebelum buka, eh dia malah nyamper 10 menit sebelum adzan maghrib berkumandang. Kami pun langsung berlari menuju masjid.

Setelah sampai di pelataran masjid, Siman berkata dengan nafas terengah-engah, “Sorry gue telat nyamper lu. Tadi gue ketiduran.”

“Yee dasar kebo!” Gue menoyor kepala Siman. Kemudian karena kesal, gue teriak “Ada copet!” dan Siman pun habis dipukuli warga. Nggak deh, bercanda.

Gue dan Siman langsung menuju tempat pembagian makanan. Tempatnya ada di sebelah kanan masjid. Sesampainya disana, gue langsung menelan ludah. Ternyata yang dateng udah rame. Kira-kira puluhan anak-anak kelaparan sudah berjejer rapih mengantri di barisan. Karena kami datang belakangan, maka kami pun baris di antrian paling belakang.

Antrian terus berjalan. Makanan demi makanan dibagikan oleh panitia. Anak-anak yang sudah mendapat makanan langsung bergegas ke pelataran masjid dan duduk manis menunggu adzan maghrib berkumandang. Tiba-tiba melintas salah satu temen gue yang sudah kebagian makanan, sebut saja Adin.

“Din, sini deh!”

Adin berjalan menghampiri gue. “Kenapa, ri?”

“Menu buka puasa hari ini apaan?” Tanya gue sambil melirik kotak putih yang ditenteng Adin.

Adin membuka kotak itu. Terlihat di dalamnya ada satu potong ayam kentucky dan nasi padat yang menyerupai mangkok. Dan yang tambah bikin gue meneteskan air liur adalah ternyata minumnya es kelapa. Glek! Gue menahan ludah. Takut iman segera goyah.

 Antrian terus berjalan. Sekarang sisa 5 orang di barisan. Tapi agak aneh. Kenapa 2 Dus yang tadi terisi penuh oleh makanan kini telah kosong? Kami cemas akan nasib kami. Siman yang baris tepat di depan gue memalingkan wajahnya ke samping. Sementara 3 orang di depannya menatap panitia dengan harap-harap cemas.

Akhirnya kalimat itu datang. Kalimat yang memupuskan segala pengharapan dan penantian kami selama di barisan. “Maaf ya adik-adik.” Kata seorang bapak dengan kumisnya yang beruban. “Makanannya udah habis. Sekali lagi maaf ya. Maaf banget.”

Kami semua teriak karena kecewa, “Yaahh..”

Kami berlima bubar dengan wajah tertunduk. Baru beberapa langkah,tiba-tiba bapak tadi memanggil kami kembali, “Tunggu dulu adik-adik!”

Spontan kami langsung berbalik.

“Makanannya emang habis, tapi es kelapanya masih ada kok.” Bapak kumis beruban itu menunjukkan satu kantong plastik yang di dalamnya terdapat beberapa es kelapa. Kemudian dia menyerahkan es kelapa itu pada kami satu per satu.

Setelah mendapat es kelapa, kami langsung bergegas menuju pelataran masjid. Selang beberapa menit setelah kami duduk, adzan maghrib pun berkumandang. Dan disinilah gue sekarang. Duduk bersama 4 orang gerombolan anak bernasib kurang baik lainnya. Hanya meminum es kelapa, sambil melihat sekeliling dengan tatapan iri. Sedikit penyesalan timbul di hati. Ini semua Gara-Gara Datang Terlambat.

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy."

Ketik Email Kamu di Bawah Ini

Achievement


About Me

Pengikut

Timeline

Diberdayakan oleh Blogger.